Common Renaissance Warfare Tactics

Memenangkan Melawan Pertempuran

The Art of War ditulis lebih dari 2.500 tahun yang lalu di China. Meskipun teks kuno, masih digunakan hari ini karena pandangannya yang luar biasa pada strategi yang telah membantu mengembangkan dunia.

Buku itu sendiri ditulis oleh seorang jenderal Cina dengan nama Sun Wu, yang sangat berbakat dan berpengalaman dalam seni perang. Awalnya, itu dimaksudkan untuk penggunaan royalti atau untuk militer elit selama periode waktunya. Tapi, sekarang teks itu berharga dan telah dipelajari oleh ribuan orang di seluruh dunia. Setiap orang dari samurai ke pemimpin bisnis mencari bimbingan melalui pekerjaannya.

Hebatnya, teks buku itu sendiri lebih menarik daripada latar belakang yang dimilikinya. Hal yang paling menakjubkan tentang kata-kata yang ditulis beberapa waktu yang lalu adalah bahwa pedoman itu universal dan benar-benar tidak memiliki waktu. Dengan mengandalkan saran yang diberikan dalam buku ini, ada sedikit yang dapat menghalangi jalan kemenangan. Plus, mereka akan membantu seseorang untuk menghindari bencana juga.

Di bawah ini, kita akan melihat teks buku yang sebenarnya untuk mempelajari lebih lanjut tentang bagaimana mereka dapat mempengaruhi dunia saat ini.

Bab 1 – Pentingnya Peperangan

Pada awalnya, pertama-tama kita belajar tentang pentingnya peperangan. Penulis menekankan bahwa itu penting bagi suatu bangsa dan itu harus dipelajari karena ini adalah masalah hidup atau mati. Ini akan terus benar dan negara-negara terus mempelajari strategi untuk menghindari kehancuran hingga hari ini.

Selanjutnya, kita belajar tentang lima faktor peperangan: Jalan, Surga, Tanah, Umum, dan Hukum. Dengan masing-masing bidang ini, disarankan bahwa kekuatan harus diukur baik dari diri sendiri maupun dari musuh-musuh mereka. Sangat penting bahwa Anda tahu apa yang Anda hadapi dalam situasi apa pun. Berikut ini adalah rincian lima faktor:

• Jalan – ikatan yang dimiliki orang-orang dengan Anda

• Surga – gelap dan terang

• Tanah – tinggi dan rendah

• Umum – kebijaksanaan dan keberanian

• Hukum – organisasi atau rantai komando

Menurut penulis, ini adalah hal yang paling penting untuk diperiksa dan akan membantu menuntun kemenangan jika mereka dipikirkan dan dikembangkan dengan baik. Ini adalah barang-barang yang masih merupakan wilayah terpenting dalam perang hingga hari ini.

Penekanan besar ditempatkan pada cara kita mengukur musuh kita di sepanjang bagian pertama bab satu ini. Ini adalah hal penting yang perlu dipertimbangkan untuk setiap orang, bisnis, negara, dll. Yang memiliki musuh atau persaingan.

Untuk memperbaiki diri, pertama-tama kita harus tahu apa yang bisa dilakukan oleh pihak lain. Ini membantu kita untuk menentukan area yang perlu kita fokuskan untuk peningkatan.

Selanjutnya, disarankan agar Anda melihat kepada para penguasa dan kepemimpinan Anda yang dipegang di militer Anda. Melalui evaluasi ini, Anda harus menentukan penguasa mana yang akan memberi Anda keuntungan dalam berbagai faktor yang sangat penting bagi keberhasilan tentara. Ketika ini ditentukan, orang-orang tertentu ini harus bertanggung jawab atas bidang-bidang ini sehingga kemenangan dijamin.

Ide ini masih menjadi faktor di dunia saat ini juga. Terlepas dari apakah Anda menjalankan perusahaan atau tentara, Anda harus memiliki orang yang tepat yang bertanggung jawab atas departemen yang tepat. Dengan melakukan ini, Anda akan tahu bahwa orang terbaik bertanggung jawab yang akan membantu Anda mencapai hasil yang Anda inginkan.

Sekarang, ada diskusi tentang mengembangkan keunggulan dari pihak lain atau kompetisi. Untuk melakukan ini, Anda harus mengembangkan cara untuk mendapatkan kekuatan dengan cara menipu. Agar musuh Anda tidak mempelajari rahasia Anda, Anda harus dapat menyembunyikan potensi Anda yang sebenarnya dari mereka.

Ini akan memungkinkan Anda untuk dipersiapkan ketika musuh Anda tidak. Ini pada dasarnya bermuara pada pengembangan strategi sebelum Anda masuk ke dalam pertempuran. Ini adalah prinsip yang sama yang dilakukan oleh militer dan perusahaan di seluruh dunia. Caranya adalah dengan mengembangkan strategi yang bekerja lebih baik daripada yang sedang dikembangkan oleh orang lain.

Bab 2 – The Going yang Sebenarnya

Sepanjang bab ini, kita membahas strategi perang yang sebenarnya. Misalnya, salah satu hal terpenting yang dapat kita ambil dari bab ini adalah fakta bahwa Anda harus selalu mencari kemenangan cepat. Ini adalah nasihat yang bagus bahkan sampai hari ini karena semakin lama pertempuran berlangsung, semakin banyak kerusakan yang akan ditanggung oleh kedua belah pihak.

Ini juga menekankan pentingnya mengetahui apa yang Anda hadapi sebelum bertempur. Ini juga sesuatu yang sangat penting di dunia saat ini karena Anda tidak akan memiliki cara untuk menjamin kesuksesan jika Anda tidak memiliki rencana untuk mengalahkan musuh. Ketika kejutan muncul di tengah-tengah pertempuran, kesalahan dapat dengan mudah dibuat.

Hal lain yang dibuat adalah bahwa tentara harus berusaha menguras kekayaan musuh. Ini juga merupakan strategi yang digunakan secara teratur di dunia bisnis serta ketika negara sedang berperang. Dengan memotong persediaan atau membawa pelanggan dan pasokan, sisi lain akan mudah diatasi.

Bab 3 – Saat Menyerang Musuh

Sekarang, penulis membahas strategi yang harus Anda miliki ketika menyerang musuh. Skenario terbaik adalah memiliki bangsa atau tentara yang utuh setelah pertempuran. Ini sangat membantu karena Anda dapat menemukan manfaat dalam barang mereka daripada hanya memenangkan pertempuran.

Namun, jika Anda dapat menghindari pertempuran, ini adalah skenario kasus terbaik. Sebaliknya, Anda harus menghindari berperang dan memenangkan perang dengan cara lain. Ini akan membantu menjaga peralatan Anda dan orang-orang dalam bentuk untuk waktu berikutnya kebutuhan untuk pertempuran muncul.

Bab 4 – Membentuk Tentara Anda

Bab ini membahas bagaimana Anda harus membentuk pasukan Anda. Ini menunjukkan bagaimana cara terbaik untuk membentuk pasukan Anda menjadi kekuatan yang tak terkalahkan dan menunggu sampai musuh Anda lelah sebelum Anda memulai serangan. Metode ini digunakan dalam segala hal mulai dari perang hingga olahraga dan merupakan salah satu bentuk pertempuran yang paling efektif.

Ini juga menekankan bahwa yang terbaik adalah mencoba menang mudah ketika Anda berada dalam pertempuran daripada mencari kemenangan dramatis sebagai gantinya. Ini adalah cara terbaik untuk memastikan bahwa semua orang dan peralatan Anda tetap kuat untuk pertempuran berikutnya. Mengembangkan strategi ini juga sesuatu yang merupakan proses penting yang masih digunakan. Lebih baik untuk menghindari merusak diri sendiri selama pertempuran karena sejumlah besar sumber daya yang hilang.

Bab 5 – Bagilah Pasukan kita

Sekarang, kita harus belajar bagaimana membagi kekuatan kita. Ini adalah proses penting yang digunakan dalam bisnis dan merupakan alasan mengapa departemen yang berbeda dibuat dalam satu perusahaan. Dengan strategi ini, terlihat bagaimana lebih baik untuk memiliki kelompok yang lebih kecil dengan satu pemimpin daripada satu pemimpin untuk seluruh kelompok.

Hal ini tidak hanya membantu menghilangkan kebingungan, tetapi juga akan membantu untuk menjaga instruksi sederhana juga. Karena jauh lebih mudah untuk berkoordinasi dengan kelompok kecil dibandingkan dengan kelompok besar, ini adalah gagasan penting yang telah membantu membentuk dunia di sekitar kita.

Bab 6, 7 dan 8 – Menjadi Proaktif, bukan Reaktif

Bab ini mengajarkan kita lebih banyak tentang bagaimana kita harus selalu proaktif daripada reaktif. Menurut penulis, yang terbaik adalah menjadi tentara yang memasuki medan perang dan menunggu pasukan kedua daripada sebaliknya.

Ini penting karena tentara yang tiba kedua dilarikan dan sering kelelahan. Juga penting bahwa Anda menyerang ketika musuh Anda tidak dapat bertahan. Konsep-konsep ini adalah tahap awal dari gagasan bahwa penting untuk bersikap proaktif. Konsep ini juga dibahas lebih lanjut dalam bab-bab selanjutnya.

Bab 9, 10, dan 11 – Pentingnya Mengamati Musuh Anda

Sekarang, kita belajar lebih banyak tentang pentingnya mengamati musuh Anda. Penulis juga memberikan contoh-contoh spesifik yang masih bisa digunakan hari ini untuk memastikan bahwa keuntungan selalu ada di pihak Anda.

Yang paling penting untuk diambil dari bagian buku ini adalah bahwa memiliki kelebihan atas musuh Anda adalah penting. Anda harus melakukan semua yang Anda bisa untuk mengembangkan posisi Anda sehingga Anda memiliki keuntungan.

Faktor penting lain yang dibahas di sini adalah pentingnya merawat pasukan Anda. Ini dapat diterapkan ke banyak area kehidupan reguler kita. Ketika Anda berjuang atau menjalankan bisnis, Anda hanya sebaik orang yang melakukan pekerjaan untuk Anda. Jika Anda tidak memperhatikan mereka, Anda akan menemukan bahwa misi Anda akan gagal.

Bab Akhir

Ada banyak hal yang dibahas sepanjang The Art of War yang masih penting hingga hari ini. Bahkan, setiap saran yang ditulis di halaman-halaman ini adalah sesuatu yang dapat dengan mudah diambil dan diterapkan pada setiap aspek kehidupan normal. Ini adalah teks penting yang sangat mempengaruhi dunia tempat kita hidup.

Renaissance Warfare and Weapons – Siege Tactics

Era yang dikenal sebagai Early Modern Warfare dimulai pada pertengahan abad ke-15 dan berlangsung hingga akhir abad ke-18. Penggunaan mesiu secara luas bersama dengan senjata yang dirancang untuk menggunakannya, mengubah metode peperangan secara dramatis.

Cina telah menggunakan mesiu selama berabad-abad sebelum negara-negara Eropa mulai menggunakannya. Meriam adalah senjata umum pertama yang menggunakan mesiu. Tetapi pada saat itu, semua senjata yang menggunakan mesiu umumnya berukuran besar, sangat berat, membutuhkan banyak pria untuk menyebarkannya dan sangat berat untuk dikatakan. Meriam pertama kali muncul di Eropa selama Abad Pertengahan akhir dan penggunaan utama mereka adalah untuk menyerang istana. Perkembangan meriam pengepungan dengan cepat membuat penggunaan istana dan dindingnya yang tinggi, untuk pertahanan utama Anda yang sudah usang. Meriam pengepungan berarti bahwa penyerang sekarang disukai untuk menjadi pemenang pertempuran utama. Akibatnya, karakter posisi bertahan harus diubah. Dinding kastil yang tinggi memberi jalan untuk merobohkan dinding. Dinding yang miring ini akan membelokkan tembakan meriam dan memungkinkan mekanisme pertahanan utama, dinding itu sendiri, untuk tetap utuh. Kastil dengan dindingnya yang tinggi dan relatif tipis menjadi usang sebagai alat pertahanan.

Benteng-benteng itu memberi jalan ke benteng-benteng. Benteng-benteng ini dibangun dengan dinding yang lebat. Untuk mempertahankan diri, kota-kota harus menghabiskan banyak uang untuk membangun benteng-benteng baru. Benteng-benteng ini, dengan kemampuan mereka untuk mempertahankan tembakan meriam kemudian membawa kembali Pengepungan sebagai taktik utama untuk menyerang posisi

Pengepungan adalah serangan dari sebuah kota atau benteng dengan maksud menang melalui gesekan, istilah yang lebih modern adalah blokade. Ketika seorang penyerang tidak bisa mendapatkan kota atau benteng untuk menyerah dan menyadari bahwa serangan frontal langsung tidak akan berhasil akan menggunakan taktik pengepungan. Pengepungan biasanya berarti penyerang akan mengelilingi target, baik kota atau benteng dengan maksud menghalangi masuknya persediaan dan ketentuan untuk penduduk.

Taktik pengepungan umum adalah

1. Menambang atau menguras

Penambangan atau sapping melibatkan penggalian terowongan di bawah dinding benteng atau benteng. Tambang-tambang itu akan memiliki dinding-dinding kayu untuk mendukung. Setelah selesai, penyerang akan mengisi tambang dengan bahan-bahan yang mudah terbakar dan membakarnya. Kemudian, dengan penggunaan mesiu, ranjau akan diisi dengan bahan peledak, yang jauh lebih efektif menggunakan "pelapisan atau penambangan". Tujuan dari sapping, atau penambangan adalah untuk menjatuhkan tembok di atas tambang dan memungkinkan titik masuk bagi para penyerang.

2. Artileri bombardir. Menggunakan segala sesuatu yang bisa dibayangkan untuk melewati dinding benteng atau benteng dan menimbulkan bahaya.

3. Penggunaan mesin pengepungan.

Ada banyak jenis mesin pengepungan. Kategori umum adalah ballista, pendobrak, catapult, helepolis, mangonel, onager, menara pengepungan dan trebuchet.

Ballista: Ini adalah senjata kuat yang menyerupai panah raksasa. Tujuan dari ballista adalah untuk melempar panah tebal. Itu bisa menembak panah satu per satu atau dalam kelompok. Ballista juga dikenal sebagai pelempar baut. Pada jaman dahulu orang-orang Romawi menggunakan ballista untuk melemparkan batu-batu besar tetapi selama Abad Pertengahan, ballista telah dimodifikasi untuk melemparkan panah, yang pada saat itu dikenal sebagai baut. Panah diyakini telah terinspirasi oleh ballista awal. Ballista terbuat dari kayu dan menggunakan otot binatang sebagai tali atau tali. Derek digunakan untuk menarik kembali (ayam) ballista.

Balissta: The ballista adalah senjata yang sangat akurat ketika melemparkan baut (panah) tetapi akurasi diperoleh dengan mengorbankan jangkauan. Penggunaan ballista yang pertama kali diketahui adalah di Italia pada 400 SM. Pelontar itu adalah evolusi alami dari ballista.

Alat pemukul dinding: Pemukulan domba jantan adalah perangkat yang digunakan untuk menembus dinding benteng atau pintu. Mereka telah digunakan sejak zaman kuno. Bentuk paling sederhana dari pendobrak adalah sebuah balok kayu besar yang dibawa oleh beberapa penyerang untuk menabrak benteng atau pintu kastil atau tembok. Tujuannya adalah untuk melakukan kerusakan dinding atau pintu yang cukup untuk memungkinkan penyerang berada di dalam.

Desain yang lebih efisien dari pendobrak adalah menggunakan bingkai beroda untuk membawanya. Jebakan pendayung digantung dengan tali atau rantai yang memungkinkan ram jauh lebih besar dan diayunkan lebih mudah. Sisi dan atap dari jenis alat pendobrak yang diperbaiki ini kadang-kadang ditutupi dengan bahan pelindung untuk menjaga mereka dari dibakar dan untuk melindungi para penyerang.

Beberapa pemukulan domba jantan tidak digantung dengan tali atau rantai tetapi ditempatkan pada rol sebagai gantinya. Ini akan memungkinkan ram untuk mendapatkan kecepatan yang jauh lebih tinggi dan dengan demikian menimbulkan lebih banyak kerusakan. Penulis Vitruvius mendeskripsikan jenis ramuan pendobrak seperti yang digunakan oleh Alexander the Great.

Untuk mempertahankan diri dari pendobrak, para pembela akan menjatuhkan rintangan di depan pemukul atau menggunakan kait bergulat untuk melumpuhkan ram atau mengatur ram dan / atau bingkainya terbakar. Pertahanan lain adalah hanya meluncurkan serangan terhadap domba jantan saat mendekati mereka.

Penggunaan pemukulan domba jantan dapat ditelusuri ke penghancuran Yerusalem dan jatuhnya Roma. Mereka juga digunakan di seluruh Perang Salib.

Melontarkan: Catapult adalah jenis mesin pengepungan yang digunakan untuk melemparkan proyektil jarak jauh. Ketapel bukan senjata yang dibawa oleh para penyerang bersama mereka ke dalam pertempuran dan mereka umumnya dibangun di lokasi pertempuran. Mereka terbuat dari kayu dan itu berlimpah di sebagian besar medan perang.

Diferensiasi berbagai jenis ketapel berasal dari cara mereka menyimpan dan melepaskan energinya.

Jenis ketapel pertama adalah variasi dari balista Romawi. Tali-tali ini digunakan atau otot hewan untuk melemparkan objek. Tali atau otot ditarik kembali ke bawah tegangan dan ketika ketegangan dilepaskan, energi membawa proyektil. Jadi jika katapel itu disimpan dan melepaskan energi melalui ketegangan, itu dianggap sebagai katapel tensional.

Tipe lain dari ketapel adalah ketapel puntir. Ini memiliki lengan dengan ember, cangkir atau gendongan untuk menahan proyektil. Gaya ditransfer ke sling melalui penggunaan tali di ujung lain dari lengan lempar. Tali-tali ini ditempatkan ditarik ketat untuk "memuat" katapel dengan energi puntir.

Helepolis: Ini adalah jenis mesin pengepungan kuno dan dikenal sebagai Taker of Cities. Itu diciptakan oleh Demetrius Poliorcetes untuk digunakan selama pengepungan di Salamis di Siprus.

Bentuk helepolis asli adalah menara persegi tinggi yang didukung pada empat roda. Helepolis dibagi secara internal menjadi sembilan cerita yang berbeda. Cerita yang lebih rendah memegang mesin yang digunakan untuk melempar proyektil (batu besar). Bagian tengah berisi ketapel untuk melempar anak panah (tombak besar). Bagian atas digunakan untuk melempar batu yang lebih kecil dan ketapel yang lebih kecil. Helepolis diawaki oleh dua ratus tentara dan didorong melalui sabuk penggerak besar dan roda di dalam helepolis. Para prajurit dapat mendorong helepolis dari dalam tanpa harus mengambil tembakan langsung dari para pembela.

Mangonel: Jenis mesin pengepungan ini adalah jenis katapel yang digunakan untuk melempar proyektil di dinding kastil. Mangonel dapat melontarkan proyektil jarak jauh (1.300 kaki). Jarak ini jauh lebih panjang daripada trebuchet, yang ditemukan kemudian. Mangonel tidak terlalu akurat dan melemparkan proyektil pada sudut yang jauh lebih rendah daripada trebuchet.

Mangonel adalah ketapel lengan puntir yang menggunakan selempang untuk menahan proyektil. Energi itu disimpan dengan memutar tali atau urat.

Dalam pertempuran, mangonels melemparkan batu, membakar benda atau apa saja yang bisa dipikirkan oleh para penyerang. Kapal-kapal yang dipenuhi bahan-bahan yang mudah terbakar sangat populer dan akan menciptakan bola api besar saat terjadi tabrakan.

Onager: The onager adalah jenis catapult torsi. Energi torsi disimpan dengan memutar tali. Pelepasan energi memberikan jenis tindakan menendang dan dengan demikian nama onager yang berarti keledai liar.

Pembangunan onager itu cukup mudah. Itu terdiri dari bingkai yang tetap di tanah. Bagian depan bingkai memiliki bingkai vertikal kayu yang melekat padanya. Bingkai vertikal memiliki poros yang melewatinya dengan sebuah tuts besar yang menonjol darinya.

Dalam pertempuran, para juru bicara ditarik ke bawah melalui penggunaan tali bengkok atau digulingkan untuk menahan menyimpan energi. Ketika energi dilepaskan, puisinya akan menendang tajam ke dalam lintasan bingkai vertikal dan proyektil akan menembak ke depan.

Variasi dari onager adalah mangonel. Mangonel menggunakan mangkok untuk menahan proyektil, bukan gendongan dan kurang kuat daripada onager.

Menara Siege: Ini adalah mesin pengepungan khusus yang digunakan untuk melindungi para penyerang ketika mereka mendekati dinding benteng atau kastil. Ini sering berbentuk persegi panjang dan duduk di atas empat roda. Mereka dibangun dengan ketinggian sekitar ketinggian dinding dan kadang-kadang bahkan lebih tinggi. Ketika dibangun lebih tinggi dari dinding menara pengepungan memungkinkan pemanah untuk menembak ke benteng atau benteng.

Ini berat dan sulit untuk manuver dan umumnya dibangun di lokasi pertempuran. Mereka butuh waktu lama untuk membangun dan digunakan terutama ketika semua jenis taktik pengepungan lainnya telah gagal, seperti melemahkan atau serangan tangga langsung.

Ukurannya yang besar membuatnya menjadi sasaran empuk bagi meriam bek saat mendekati.

Jika menara pengepungan berhasil, hal terakhir yang harus dilakukan adalah menjatuhkan papan di antara menara dan dinding untuk memungkinkan penyerang memasuki benteng atau kastil.

Hasil pengepungan jatuh ke dalam salah satu dari empat kategori ini:

1. Jika para pembela mengusir para penyerang tanpa bantuan dari pasukan luar maka posisi tersebut dianggap telah "dipegang".

2. Jika para pembela mengusir para penyerang dengan bantuan pasukan dari luar maka posisinya dianggap "lega" atau "dibangkitkan".

3. Jika penyerang berhasil mengambil benteng, benteng atau kota tetapi pasukan pertahanan mampu melarikan diri maka posisinya dianggap "dievakuasi".

4. Jika penyerang berhasil mengambil benteng, benteng atau kota dan mereka juga menghancurkan dan / atau menangkap para pembela maka entitas yang terkepung dianggap telah "jatuh".