15 Makanan Yang Membantu Mencegah Kanker Usus dan Obesitas Disebabkan Oleh Peradangan Mempromosikan Diet

Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan, di Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, Atlanta (GA) dan National Cancer Institute; 2015, menyatakan bahwa kanker kolorektal adalah penyebab utama kedua kematian terkait kanker di Amerika dan kanker paling umum ketiga pada pria dan wanita. (1)

Dalam usus kita, kita memiliki mikrobiota usus (sebelumnya dikenal sebagai flora usus) – populasi mikroba yang hidup di usus kita. Mikrobiota usus kita mengandung triliunan mikroorganisme dari ribuan jenis bakteri yang berbeda. Mikrobiota usus kita dapat berat hingga 2 kg! Masing-masing dan setiap dari kita memiliki template mikrbiota unik dan khusus mereka sendiri. Fungsi mikrobiota kami untuk memastikan fungsi pencernaan yang tepat dari makanan kami, terutama makanan yang perut dan usus kecil belum dapat dicerna. Mikrobiota juga membantu produksi beberapa vitamin (B dan K) dan memainkan fungsi penting dalam sistem kekebalan tubuh kita. Mikrobiota mulai menjajah usus kita tepat setelah lahir dan berevolusi ketika kita tumbuh sebagai akibat dari pengaruh lingkungan yang berbeda dan pola makan kita. Mikrobiota beradaptasi dengan perubahan dalam pola makan dan lingkungan kita meskipun dalam kasus-kasus ekstrim yang diabaikan, kekurangan nutrisi, stres, dan gaya hidup yang sangat tidak aktif, hilangnya keseimbangan dalam mikrobiota usus mungkin timbul. Kehilangan keseimbangan ini terkait dengan masalah kesehatan seperti gangguan usus, penyakit radang usus, alergi, kegemukan dan diabetes.

Prebiotik menyediakan makanan untuk bakteri baik untuk membantu mereka berkembang biak. Prebiotik termasuk Inulin, Xylo-oligosakarida, Arabinogalactan, Fructo-oligosaccharides (FOS), Galacto-oligosaccharides (GOS). Prebiotik tidak dicerna di perut atau usus kecil, dan hanya dapat diakses oleh bakteri baik dan bukan bakteri berbahaya setelah sumber makanan mencapai usus besar. Prebiotik menstimulasi bakteri baik untuk berkembang biak. Prebiotik juga dapat mencegah kanker kolorektal. Dalam American Journal of Clinical Nutrition, Wollowski I. 2001 menemukan bahwa konsumsi prebiotik dikaitkan dengan efek anti kanker, melalui detoksifikasi genotoksin dalam usus. Dia menyimpulkan bahwa "kanker usus besar, yang dalam proporsi tinggi penduduk adalah karena mutasi somatik yang terjadi selama masa hidup seorang individu, dapat terhambat atau dicegah dengan mencegah mutasi ini. Bakteri asam laktat dan prebiotik yang meningkatkan bakteri asam laktat telah ditunjukkan untuk menonaktifkan karsinogen genotoksik.Dalam sistem model in vitro mereka telah ditunjukkan untuk mencegah mutasi.Rusakan DNA telah dicegah dan sistem kemopreventif dapat dirangsang in vivo di jaringan usus.Dari sudut pandang mekanistik, bakteri asam laktat menawarkan potensi sebagai chemoprotective agen dan dengan demikian penelitian lebih lanjut jelas diperlukan untuk mengukur efek menguntungkan untuk pencegahan kanker usus besar manusia.

Mikrobiota berbahaya juga mempengaruhi otak. Produk sampingan metabolik beracun, dan molekul peradangan yang dihasilkan oleh bakteri berbahaya di usus berdampak buruk pada otak.

Bahkan obesitas telah dikaitkan dengan mikrobiota berbahaya. Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Diabetes pada 2007, Cani dkk mengidentifikasi bahwa bakteri berbahaya menghasilkan racun yang disebut lipopolysaccardies (LPS) yang memicu peradangan serta resistensi insulin sehingga meningkatkan berat badan.

Prebiotik terjadi secara alami pada makanan nabati yang berbeda. Dengan mengkonsumsi makanan berikut, Anda akan mengurangi risiko kanker usus besar dan obesitas yang disebabkan oleh peradangan berlebihan yang mempromosikan makanan:

Bawang dan daun bawang, Bawang putih, Oat, Asparagus, Jerusalem Artichoke, Artichoke, Akar Chicory, Biji-bijian Utuh, Kacang Kedelai dan sayuran polong lainnya, Kacang, Plum, Pisang, dan Anggur Hitam serta Kismis, serta Madu segar, Kacang-kacangan, Biji-bijian .

Makanan terbaik untuk dihindari adalah makanan yang menyediakan makanan untuk bakteri "berbahaya": gula, makanan olahan, lemak hewani, dan protein hewani. Dengan mengambil antibiotik hanya bila diperlukan dan mengurangi penghambat asam dan obat anti-inflamasi yang mengubah mikrobiota menjadi lebih buruk, Anda akan mengurangi risiko Anda terkena kanker usus besar dan penyakit serta gangguan lainnya.

Referensi:

(1) Statistik Kanker Amerika Serikat: 1999-2012 Insiden dan Mortalitas Laporan berbasis Web.

Memahami Arti Sejati dari Kekudusan Dapat Membantu Kita Menghindari Legalitas Agama Negatif

Apakah ini bukan masalah yang menyebabkan banyak orang benar-benar terganggu?

Seluruh 'kekudusan' dapat membuat beberapa orang menjauh dan bahkan mengusir mereka dari Allah dan Kasih-Nya, dan Yesus Kristus serta keselamatan dan penyelamatan dan keutuhan yang hanya dapat Dia tawarkan.

Izinkan saya mengilustrasikan dari peristiwa paling luar biasa ini dalam Injil Perjanjian Baru Yohanes, ketika Yesus Kristus bertemu dengan seorang yang paling membutuhkan oleh Kolam Betesda. Saya telah berada di sana dalam berbagai kesempatan ketika memimpin Tur dan Ziarah ke Tanah Suci di Israel modern. Kolam ini terletak di sisi utara Yerusalem dan Anda dapat mengunjungi sisa-sisa penggaliannya hari ini – tetapi kembali ke kejadian kritis dan penting ini.

Atas perintah Yesus Kristus yang ramah, pria lumpuh itu muncul dari Kolam Samping Bethesda, mengangkat tikarnya, dan berjalan pergi.

Itu adalah hari Sabat. Anda tidak diizinkan membawa tikar Anda pada hari Sabat.

Pihak oposisi siap menerkam. Kata pertama mereka adalah "Sabat!" Hukum melarang Anda untuk membawa tikar Anda pada hari Sabat.

Mereka melihat tikar, bukan laki-laki.

"Siapa orang yang menyuruhmu mengambil tikar dan berjalan?"

Pada saat itu, pria yang disembuhkan itu tidak tahu siapa yang menemuinya di tepi kolam renang.

Perhatikan bagaimana para kritikus agama ini tidak menyebutkan penyembuhan, juga tidak menunjukkan satu ons belas kasih.

Mereka memiliki buku buatan mereka sendiri. "Sabat, dan bagaimana tidak merusaknya." Tidak ada tikar yang dipakai pada hari Sabat. Bukan itu yang dikatakan Tuhan.

Yesus sedang menulis bab lain, "Sabat dan bagaimana menikmatinya".

Orang yang religius dapat buta terhadap apa yang dilakukan oleh Tuhan yang hidup, dan tuli terhadap apa yang dikatakan oleh Kristus yang bangkit.

Ada dua hal yang berbenturan – agama surat dan kehidupan dan kekuasaan Allah – peraturan tradisional yang dibuat manusia dan kehadiran dan pergerakan Roh Kudus – suatu bentuk ketidak-mampuan yang tak berdaya, dan kekuatan dan belas kasihan dan kasih Yesus Kristus – kepahitan atau berkat – cara manusia, atau cara Tuhan!

Yesus menemukan orang yang disembuhkan di Bait Suci ini, dan berkata, "Lihat, kamu sehat kembali. Berhenti berbuat dosa atau sesuatu yang lebih buruk akan terjadi padamu."

Apakah ada sesuatu yang terjadi selama 38 tahun yang lalu yang telah menyebabkan dia lumpuh ini?

Yesus telah mengubahnya secara fisik. Yesus sekarang menantangnya secara moral dan rohani.

Skenario ini sebenarnya bukan tentang penyembuhan. Ini tentang kekudusan.