Prinsip Oz – Ringkasan Buku

Dalam The Oz Principle, Connors, Smith, dan Hickman secara brilian menggunakan analogi "The Wizard of Oz" untuk membahas filosofi bisnis yang bertujuan mendorong individu dan organisasi untuk mengatasi keadaan yang tidak menguntungkan dan mencapai hasil yang diinginkan. Filosofi ini dapat dicakup dalam satu kata: AKUNTABILITAS.

Prinsip eponim dibangun di atas etos akuntabilitas pribadi dan organisasi. Ini mengeksplorasi akar penyebab dari hambatan organisasi untuk kinerja dan produktivitas yang luar biasa, dan memberikan wawasan besar tentang cara membangun kembali bisnis dari bawah ke atas, menekankan pada garis tipis yang memisahkan kesuksesan dari kegagalan. The Above The Line, metodologi Below the Line adalah kekuatan pendorong di balik Prinsip Oz.

Prinsip Oz: Mendapatkan Hasil melalui Akuntabilitas

Sama seperti pencarian Dorothy untuk Wizard of Oz untuk pencerahan, individu dan organisasi juga mencari penyihir yang akan menyelamatkan mereka dari penyakit yang melanda tempat kerja mereka. Namun, wizard hanyalah selingan, dengan filosofi bisnis baru dan mode manajemen yang hanya akan menciptakan lapisan di atas kebenaran buruk yang perlu diungkapkan. Ketika masalah inti tidak ditangani, penyakit akan

akhirnya muncul kembali dan bisnis kembali ke keadaan maafnya.

Korban Berpikir atau Gagal Akuntabilitas

Ketika sebuah perusahaan menderita kinerja yang buruk atau hasil yang tidak memuaskan, orang-orang dari manajemen puncak sampai ke garis depan mulai menuding jari, membentuk alasan, merasionalisasi, dan membenarkan, daripada melakukan sesuatu untuk mengurangi situasi. Mereka dengan bodohnya menyatakan bahwa keadaan telah membuat korban dari mereka, bahwa peristiwa-peristiwa itu benar-benar di luar kendali mereka, dan bahwa mereka tidak boleh disalahkan atas masalah-masalah perusahaan saat ini. Selalu ada sesuatu atau orang lain, bukan diri mereka sendiri.

Di Atas Garis, Di Bawah Garis

Garis tipis memisahkan kegagalan dan kesuksesan, kebesaran dan kesederhanaan.

Di atas Garis, Anda akan menemukan Langkah-Langkah Menuju Akuntabilitas yang termasuk dalam urutan kronologis: Lihat Ini, Milikinya, Memecahkannya, dan Melakukannya. Langkah pertama, Lihat Ini, berarti mengakui masalah; untuk Memiliki Ini adalah untuk bertanggung jawab atas masalah dan hasil; Memecahkan Ini berarti merumuskan solusi untuk memperbaiki situasi; dan, sebagai langkah yang berpuncak, Do It memerintahkan

aplikasi praktis dari solusi yang diidentifikasi.

Below The Line adalah tempat para pemain yang mengaku diri bermain

The Blame Game. Di sini, melumpuhkan sikap seperti Tunggu dan Lihat, Kebingungan / Katakan padaku Apa yang Harus Dilakukan, Bukan Pekerjaan Saya, Abaikan / Tolak, Menunjuk Jari, dan Tutupi Ekor Anda merajalela. Meskipun sebagian besar orang yang ditemukan dalam dimensi ini lemah dalam pertanggungjawaban, ini tidak berarti bahwa individu yang sangat bertanggung jawab dibebaskan dari jatuh di bawah The Line. Mereka, juga, tergelincir setiap sekarang dan kemudian. Satu-satunya perbedaan adalah mereka tahu cara keluar dari kebiasaan itu.

Solusi Sederhana untuk Korban

Individu dan organisasi di bawah The Line merana

mengasihani diri sendiri sampai mereka terjebak dalam "I Am a Victim"

pola pikir dan sulit untuk membebaskan diri dari lingkaran setan. Akuntabilitas menawarkan pilihan yang sangat sederhana, meskipun sulit untuk bertindak: "Anda bisa terjebak atau mendapatkan hasil." Begitu gamblang dalam kesederhanaannya sehingga kebanyakan orang gagal menyadari bahwa bola selalu berada di pengadilan mereka.

Kekuatan Akuntabilitas Individu: Memindahkan Diri Sendiri

Di atas garis

Langkah pertama menuju akuntabilitas adalah mengenali masalah.

Butuh keberanian besar untuk mengakui bahwa Anda terjebak dalam

situasi sulit. Namun, kebanyakan orang gagal melihat

kenyataan seperti itu karena mereka memilih untuk mengabaikannya atau

mereka menerima situasi sebagai status quo dan pergi bersama

dengan itu.

Untuk memulai berbaris Langkah-Langkah untuk Bertanggung Jawab, Anda harus terlebih dahulu mengumpulkan keberanian untuk: a) mengenali ketika Anda jatuh Di Bawah The Line; b) menyadari bahwa yang tersisa di bawah The Line tidak hanya mengabaikan masalah sebenarnya tetapi mengarah pada hasil yang semakin buruk; dan c) mengakui dan menerima kenyataan sebagai langkah pertama menuju pengambilan akuntabilitas.

Menghimpun keberanian untuk Melihat Ini akan mengarah ke langkah berikutnya,

Memilikinya. Di sini, Anda harus memiliki hati untuk memilikinya

keadaan yang Anda kenali dalam langkah See It juga

sebagai hasil yang akan datang dari tindakan Anda

berencana untuk mengambil.

"Apa lagi yang bisa saya lakukan untuk mengatasi keadaan saya dan mencapai hasil yang saya inginkan?" Itu adalah pertanyaan untuk terus bertanya pada diri sendiri ketika Anda menemukan diri Anda terjebak dalam situasi yang keras kepala. Selain menciptakan solusi, Penyelesaian Ini juga melibatkan pandangan ke depan dalam menentukan skenario terburuk yang mungkin terjadi, dan siap untuk melawannya secara langsung.

Memiliki solusi tidak cukup jika Anda mengabaikan praktis

aplikasi. Anda tidak dapat Melakukannya kecuali Anda membuat diri Anda sendiri

bertanggung jawab tidak hanya untuk keadaan segera tetapi juga untuk pencapaian di masa depan. Dengan ini, Anda tidak hanya memberdayakan diri sendiri tetapi juga organisasi Anda.

Sangat mudah untuk ditarik ke belakang Below The Line, terutama jika Anda tidak menerima pertanggungjawaban penuh atas situasi dan masa depan. Banyak orang takut untuk bertanggung jawab karena mereka takut dengan risiko yang terkait dengannya. Namun, ketahuilah bahwa tanpa mengambil lompatan besar, Anda tidak akan pernah berhasil.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *